Salt Cathedral of Zipaquira

Terowongan tambang garam di Kolombia ternyata dapat disulap menjadi gereja terindah di dunia. Dinding-dinding terowongan yang terbentuk dari garam oleh para arsitektur diubah menjadi ruangan peribadatan yang nyaman dan artistik. Terlebih ditimpali cahaya lampu warna warni sehingga dinding garam dapat memantulkan sinar cemerlang keunguan, kebiruan, kecokelatan dan kehijauan.

Timbunan garam Zipaquira yang terbentuk 200 juta tahun lalu, pada masa di mana terjadi kenaikan permukaan air laut selama akhir zaman ketiga dan ketika pegunungan Andes terbentuk. Di timbunan garam itulah kemudian digali menjadi sebuah terowongan tambang garam dan itu terjadi saat era Muisca di zaman sebelum bangsa Spanyol datang ke Amerika.

Berkat keahlian para arsitektur, terowongan tersebut diubah sebagai objek wisata religi terindah di dunia yang tentu saja dapat mendatangkan pendapatan bagi pemerintah Kolumbia dan masyarakat di sekitarnya. Daya pesona Katedral Garam, demikian gereja itu diberi nama mengundang decak kagum bagi para pengunjungnya. Setiap tahun ribuan turis datang ke gereja bawah tanah tersebut. Bahkan setiap Minggu katedral itu sedikitnya menerima 3.000 pengunjung, meski ia tidak memiliki status resmi sebagai katedral dalam Katolik.

Katedral Garam Katedral Garam dibangun pada tahun 50-an, dan baru digunakan untuk tempat beribadat pada tahun 1954.

Bertahun-tahun sebelum katedral pertama dibangun, para penambang membangun sebuah tempat peribadatan. Baru pada tahun 1950 dimulai pembuatan konstruksi bangunan yang lebih besar berupa Katedral Garam. Proses pembangunannya memakan waktu kurang lebih empat tahun.

Karena tiap tahun turis yang berkunjung ke situ semakin banyak, demikian juga jumlah jemaat yang beribadah di gereja itu semakin meningkat, maka pemerintah Kolumbia memperkuat konstruksi bangunan katedral agar tidak runtuh. Untuk penguatan konstruksi tersebut pada tahun 1990 katedral ditutup.  Kemudian tahun 1991 konstruksi katedral baru dimulai dengan posisi 200 kaki lebih dalam dari yang sebelumnya. Pembuatan konstruksi tersebut memakan waktu empat tahun, dan tahun 1995 katedral itu dibuka lagi untuk umum dengan berbagai variasi koridor dan tempat ibadat yang lebih nyaman, indah dengan berbagai ornamen yang artistik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s