Serengeti National Park

Nama Serengeti berasal dari arti nama Maasai ‘tak berujung’ dataran, dan jarak ini rolling dataran rumput pendek memberikan pemandangan yang luar biasa untuk melihat satwa liar. Fenomenal Taman Nasional – diciptakan untuk melestarikan sirkuit jalan migrasi terbesar di dunia utuh, yang meliputi hampir 15.000 kilometer persegi, dan berbatasan dengan Maasai Mara Game Reserve di Kenya, yang terbesar dan paling terkenal taman nasional Tanzania. Pada pohonnya besar, kurang dataran yang puluhan ribu hewan berkuku, terus-menerus bergerak untuk mencari rumput segar. Salah satu atraksi utama Serengeti adalah migrasi tahunan kawanan rusa kutub dalam mencari penggembalaan yang lebih baik.

Selama musim hujan antara bulan Desember dan Semoga lembu yang luas tersebar di bagian Selatan dari Serengeti dan Ngorongoro, seperti Sungai ini memiliki beberapa Sungai besar dan Streaming, mereka cepat kering ketika hujan berhenti. Ketika ini terjadi, wildebeests berkonsentrasi pada beberapa daerah hijau yang tersisa, dan bentuk lembu besar yang bermigrasi ke utara dan barat untuk mencari makanan, ini adalah musim kering yang berasal dari bulan Juli dan Oktober, di luar Serengeti dan di Maasai Mara, sebelum mereka mulai bergerak ke selatan untuk mengantisipasi hujan. Sekitar Februari, musim melahirkan, lebih dari 8000 betis rusa kutub dilahirkan per hari, meskipun sekitar 40% dari ini akan mati sebelum mereka berusia empat bulan.

Iklim Serengeti adalah biasanya hangat dan kering. Musim hujan utama dari bulan Maret sampai Mei, dengan hujan singkat jatuh dari Oktober sampai November. Jumlah curah hujan meningkat dari sekitar 508mm di dataran di lee dari Dataran Tinggi Ngorongoro untuk sekitar 1.200 mm di tepi Danau Victoria. Semua yang subur dan hijau setelah hujan, tapi bertahap mengering berikut yang membatasi pertumbuhan tanaman dan mendorong hewan untuk bermigrasi mencari perairan permanen. Dengan ketinggian berkisar antara 920 sampai 1.850 m – lebih tinggi dari sebagian besar Eropa – suhu rata-rata bervariasi dari 15 derajat sampai 25 derajat Celcius. Hal ini paling dingin dari bulan Juni sampai Oktober, terutama di malam hari.

Selama berabad-abad, padang gurun yang luas Serengeti Plains tetap hampir tak berpenghuni tapi sekitar seratus tahun yang lalu nomaden Maasai turun dari utara dengan ternak mereka. Orang Eropa pertama yang menginjakkan kaki di daerah tersebut adalah penjelajah dan naturalis Jerman Dr Oscar Baumann, yang lewat sebagai agen dari Komite Anti-Perbudakan Jerman dalam perjalanan ke Burundi. Dia diikuti oleh rekan sebangsanya yang membangun Fort Ikoma di utara yang digunakan sebagai pusat administrasi sampai jatuh ke tangan Inggris pada tahun 1917.
Para pemburu profesional pertama kali pada tahun 1913. Mereka menemukan satwa liar yang berlimpah, terutama singa, tetapi tidak melihat gajah. Tujuh tahun kemudian, seorang Amerika tiba di sebuah alat baru yang aneh yang dikenal sebagai mobil Ford-dan berita tentang keajaiban Serengeti telah mencapai dunia luar. Karena perburuan singa membuat mereka sangat langka (mereka dianggap ‘hama’), diputuskan untuk membuat Game Reserve parsial di daerah tersebut pada tahun 1921 dan yang penuh pada tahun 1929. Dengan meningkatnya kesadaran akan kebutuhan untuk konservasi, diperluas dan ditingkatkan menjadi Taman Nasional pada tahun 1951. Delapan tahun kemudian Ngorongoro didirikan di unit selatan-timur sebagai terpisah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s